Baitul Ma'mur's blog

Menapaki Hidup Sejahtera Dunia Akhirat.

Surga Ibu

Posted by masjidbaitulmamur pada 21 Maret 2010

Surga Ibu

Syahdan, seorang laki-laki suatu ketika bertanya kepada Ibn Abbas RA, ”Saya meminang seorang wanita, tetapi dia menolak pinangan saya. Setelah itu, datang orang lain meminangnya, lalu dia menerimanya. Saya menjadi cemburu dan membunuhnya. Apakah tobat saya diterima?”
Ibn Abbas bertanya, ”Apakah ibumu masih hidup?” Dia menjawab, ”Tidak.” Ibn Abbas berkata, “Bertobatlah kepada Allah dan mendekatlah kepada-Nya semampumu.” Atha’ bin Yasar yang hadir ketika itu bertanya kepada Ibn Abbas, “Mengapa engkau bertanya kepada lelaki itu, apakah ibunya masih hidup?” Ibn Abbas menjawab, “Saya tidak tahu perbuatan yang paling mendekatkan (seseorang) kepada Allah SWT, melainkan berbakti kepada ibu.” (HR Bukhari).
Demikian mulia kedudukan seorang ibu. Di antara bapak dan ibu, ibulah yang lebih berhak untuk menerima perhatian dari seorang anak. Tidak hanya itu, dalam sebuah sabda Nabi Muhammad SAW yang masyhur, ibu memiliki hak tiga kali lipat lebih besar daripada seorang bapak.
Ada beberapa alasan mengapa seorang ibu memiliki hak tiga kali lipat lebih besar daripada seorang bapak. Pertama, seorang ibu menanggung berbagai kesusahan, baik ketika mengandung maupun melahirkan. Bahkan, ketika anaknya sudah berumur empat puluh tahun pun, perhatian seorang ibu tidak pernah berhenti, ia terus mendoakan anaknya (QS Al-Ahqaf [46]: 15).
Kedua, kesusahan ketika mengandung itu bertambah dan semakin bertambah (QS Luqman [31]: 14).
Ketiga, kesusahan seorang ibu mencapai puncaknya ketika hendak melahirkan. Alquran memberi gambaran betapa sakit waktu melahirkan dengan ungkapan bahwa Maryam binti Imran menginginkan kematian atau menjadi barang yang tidak berarti (QS Maryam [19]: 23).
Keempat, setelah melahirkan, kewajiban ibu belum selesai. Ia harus menyusui dan merawat anaknya. Ia tidak akan pernah merasa tenang jika keselamatan dan kenyamanan sang anak terancam. Hal ini seperti ibu dari Nabi Musa AS ketika ia diperintahkan Allah untuk menghanyutkan anaknya di sungai (QS Alqashash [28]: 7-13).
Empat perkara ini cukup menjelaskan mengapa Allah dan Rasul-Nya menempatkan derajat ibu lebih tinggi daripada bapak. Bahkan, surga–sebagai sebaik-baik tempat kembali bagi manusia sesudah mati–diasosiasikan berada di bawah telapak kaki seorang ibu.

Sumber: Republika

Sorry, the comment form is closed at this time.

 
%d blogger menyukai ini: