Baitul Ma'mur's blog

Menapaki Hidup Sejahtera Dunia Akhirat.

Kemajuan Teknik Mesin di Dunia Islam

Posted by masjidbaitulmamur pada 21 Juli 2010

Al-Jazari dan Taqi al-Din, dua ilmuwan yang berperan mengembangkan bidang ini.

Pengembangan teknologi telah dirintis lama. Umat Islam ikut memberikan andil di dalamnya. Paling tidak, hal ini bisa diketahui melalui berbagai temuan dan pembuatan peralatan mekanik oleh cendekiawan Muslim. Karya paling menonjol dihasilkan oleh Badi al-Zaman al-Jazari dan Taqi al-Din.

Sebagian teknologi peralatan yang berhasil dikembangkan itu diyakini turut membantu dimulainya revolusi industri di Barat. Beragam peralatan itu tak hanya bernilai estetik, tetapi juga memiliki fungsi membantu pengembangan pertanian, baik industri maupun keperluan sehari-hari.

Melalui al-Jazari dan Taqi al-Din, yang tercatat sebagai insinyur yang berpengaruh pada bidang teknologi permesinan, generasi ilmuwan berikutnya dapat menemukan rujukan mengenai poros engkol, misalnya. Juga, katup yang kini mewujud pada mesin pembakaran internal.

Profesor Salim al-Hassani dari Universitas Manchester, Inggris, memuji kejeniusan mereka. Menurut dia, al-Jazari dan Taqi al-Din adalah penemu dan perancang peralatan permesinan awal di dunia Islam. Ia telah melakukan penelitian dan kajian terhadap rancangan mesin al-Jazari dan Taqi al-Din.

Selain mengandalkan analisis matematika, Hassani melakukan pengukuran perinci memakai simulasi komputer grafis. Hasilnya, unjuk kerja peralatan kuno memiliki karakteristik serupa dengan peralatan modern yang ada. Tak heran jika sejumlah kalangan menyematkan Bapak Teknik Modern pada al-Jazari.

Sejarah mencatat al-Jazari sebagai tokoh besar di bidang mekanik abad ke-12. Ia lahir sekitar 1136 Masehi di al-Jazira, sebuah kawasan antara Sungai Tigris dan Eufrat. Sebagian besar masa hidupnya dihabiskan di Diyar Bakir, Turki. Di sana, dia menuangkan pemikiran dan berkarya.

Ini merupakan masa ketika orang-orang berbahasa Turki mulai menguasai bagian dunia tersebut. Pada tahun 1174, al-Jazari bekerja sebagai ahli teknik untuk Dinasti Bani Artuq, penguasa Mesopotamia (Irak). Karena keahliannya, ia memperoleh sejumlah gelar prestisius, seperti Rais al-A’mal.

Gelar tersebut menunjukkan dirinya adalah pemimpin para insinyur pada masa itu. Sementara itu, gelar Badi al-Zaman dan al-Shaykh memberikan pengakuan sebagai ilmuwan tak tertandingi serta bermartabat. Ehsan Masood dalam Ilmuwan Muslim Pelopor Hebat di Bidang Sains Modern mengatakan bahwa al-Jazari juga seorang ahli komunikasi andal.

Al-Jazari mampu menulis dan menggambar. Temuan-temuannya menginspirasi rancangan mesin-mesin modern saat ini. Karya fenomenalnya adalah al-Jami Bain al-Ilm Wal ‘Aml al-Nafi Fi Sinat ‘at al-Hiyal atau The Book of Knowledge of Ingenious Mechanical Devices yang dirampungkan pada 1198 Masehi.

Buku ini seluruhnya mencakup teori dan praktik mekanik sekaligus mendokumentasikan sekitar 50 temuan yang dilengkapi rancangan gambar secara teperinci. Berkat kepeloporan yang gemilang pada bidang teknik, al-Jazari turut mengangkat sejarah peradaban Islam pada abad pertengahan.

Di antara desain mekaniknya yang mengundang decak kagum para ilmuwan adalah pembuatan jam gajah. Alat tersebut tepatnya berupa jam air berbentuk gajah. Jam gajah mengombinasikan prinsip air Archimedes dengan gajah India dan pengukur waktu yang menggunakan air, naga Cina, phoenix Mesir, karpet Persia, serta angka Arab.

Jam tersebut dipandang sebagai pencapaian luar biasa yang memanfaatkan tekanan air untuk otomatisasi. Adanya kebutuhan untuk mengetahui waktu shalat menjadi titik penting pengembangan jam air semacam itu. Alat ini mampu menunjukkan waktu secara tepat, baik siang maupun malam, melalui simbal dan burung berkicau.

Kondisi geografis di dunia Islam memicu pula sejumlah penemuan. Air menjadi masalah krusial di wilayah kekuasaan Islam yang beriklim kering dan tanah tandus. Warga harus mencari sumber mata air bawah tanah untuk keperluan minum, rumah tangga, irigasi pertanian, industri, dan sebagainya.

Untuk itulah, diperlukan alat pemompa air yang efektif. Masyarakat kuno sejatinya sudah memanfaatkan semacam peralatan pompa air, yakni shaduf dan saqiya. Shaduf digunakan secara luas oleh peradaban Assiria dan Mesir kuno. Alat itu terdiri atas balok panjang yang ditopang dua pilar dengan balok kayu horizontal.

Adapun shaqiya berupa mesin bertenaga hewan dengan mekanisme gerak yang terdiri atas dua roda gigi.Al-Jazari lalu mengembangkan kedua alat ini menjadi sebuah mesin yang mampu memasok air dalam jumlah cukup banyak. Ia juga menciptakan mesin yang menggunakan balok dan tenaga binatang.

Mekanisme yang melibatkan roda gigi dan engkol menggerakkan secara naik turun balok tadi. Ini adalah mesin pertama yang menggunakan engkol sebagai unsur penting sebuah mesin. Sebuah mesin kontrol mekanik merupakan karyanya yang lain. Alat itu diterapkan pada pintu besi besar yang memakai kombinasi kunci dengan baut.

Dia pun merancang sejumlah peralatan automata, seperti mesin otomatis, peralatan rumah tangga, dan automata musik yang digerakkan air. Prestasi mengagumkan di bidang teknik mesin turut ditorehkan Taqi al-Din. Ilmuwan ini lahir di Damaskus, Suriah, pada 1525 Masehi.

Nama lengkapnya adalah Taqi al Din Muhammad bin Ma’ruf bin Ahmad bin Muhammad bin Muhammad bin Ahmad bin Yusuf bin Muhammad al-Shami. Ia merupakan ahli teknik terbesar di dunia Islam. Ia juga penulis produktif. Hal ini terbukti dengan 19 buku teknik yang berhasil ia tulis.

Salah satunya berjudul Al-Toruq al-Saniyah fi al-Alat al-Rohanyah, yang berisi deskripsi beberapa peralatan mesin kreasinya. Dalam manuskripnya, Taqi al-Din menjelaskan mekanisme kerja mesin pompa. Mesin yang digerakkan oleh air ini menunjukkan kemajuan hebat yang dicapai umat Islam.

Roda air yang ada di dalam mesin menggerakkan piston yang saling berhubungan. Silinder piston terhubung dengan pipa penyedot. Pipa penyedot selanjutnya menyedot air dari sumbernya dan membagikannya ke sistem pasokan air. Para ahli permesinan meyakini bahwa pompa ini merupakan contoh awal dari sistem double-acting principle.

Menurut Ehsan Masood, periode kedua tokoh besar ini berkiprah merupakan puncak teknologi mekanik Islam. Yang mereka ciptakan telah membawa pengaruh luar biasa di berbagai bidang kehidupan pada zamannya. Al-Jazari dan Taqi al-Din berhasil menunjukkan betapa penting teknologi kuno dalam membentuk dunia modern. ed: ferry

Mengkaji Sumber Informasi

Adakalanya, para ahli sejarah kesulitan menelaah betapa berpengaruhnya teknologi di era Islam dalam membangun peradaban modern. Hal itu diungkapkan oleh sejarawan Ehsan Masood. Kajian naskah ilmiah dapat membantu cendekiawan mengikuti jejak dokumen yang menunjukkan bagaimana sebuah pemikiran menyebar.

Tak demikian dengan perkembangan pada bidang teknologi. Menurut Masood, tidak selalu mudah melihat bagaimana penemuan baru diciptakan. Tanpa bukti fisik, sulit memastikan apakah sebuah ciptaan adalah hasil karya sang penemu atau sejauh mana dia mungkin mengadopsi pemikiran sejawatnya. Banyak mata rantai yang hilang.

Hal senada diungkapkan pula oleh CG Ludwol dan AS Bahrani dalam bukunya, Mechanical Engineering during the Early Islamic Period. Mereka menyatakan, banyak peralatan mekanik dan teknologi mesin dari zaman keemasan Islam yang tidak diketahui keberadaannya lagi atau sama sekali tidak dikenal.

Ada dua alasan yang mengemuka. Pertama, sejumlah ilmuwan dan insinyur pada masa itu tidak mencatat hasil karya mereka atau memublikasikannya. Keahlian mereka hanya diwariskan secara turun-temurun dari guru ke murid, begitu seterusnya. Kedua, kendati ada catatan dan literatur tentang sebuah peralatan, itu pun sulit ditemukan.

Beruntung, beberapa catatan itu masih terpelihara dan menjadi bahan studi oleh sejarawan ataupun ilmuwan pada abad-abad berikutnya. Di sisi lain, banyak ilmuwan menelaah manuskrip para cendekiawan Muslim serta menerjemahkannya ke dalam bahasa Latin dan bahasa lainnya.

Di antaranya adalah buku berjudul Kitab al Hiyal karya Banu Musa. Buku yang ditulis pada 830 Masehi tersebut menghimpun sebanyak 100 alat teknik yang berhasil dibuat. Buku lainnya adalah hasil tulisan al-Jazari, yaitu Kitab fi Ma’rifat al Hiyal al Handasiya. Buku tersebut terdapat ilustrasi sejumlah peralatan.

Misalnya, jam, pena, pompa air, dan peralatan lainnya. Buku yang terbit di Diyar Bakr, Turki, ini sudah diterjemahkan dalam bahasa Inggris oleh Donald R Hill. n yusuf assidiq, ed: ferry

Sumber: Republika (Yusuf Assidiq)

Satu Tanggapan to “Kemajuan Teknik Mesin di Dunia Islam”

  1. rizki mulia said

    subhanalloh.. ternyata kemajuan teknologi dunia barat sekarang ini diawaali oleh generasi cerdas dan brilian engineer/ilmuwan muslim.. saatnya untuk mengembalikan kejayaan islam di dunia IPTEK..

Maaf, form komentar ditutup saat ini.

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: